Uncategorized

Seru-seruan makan Iga Bakar di Kampung Arab – Jogja


Hai hai! Selamat sore!! Sudah lama enggak mereview kuliner Jogja.. Kali ini… ada cerita seru untuk makan siang kami di Jogja. Baca sampe kelar ya ehehehe.. 

Drama Siang Hari

Kami berangkat dari Swissbel Hotel Jogja sekitar jam12.00. Kali ini kami menggunakan mobil yang lebih kecil, Nissan March. Biar bisa lebih gesit membelah Jogja yang semakin macet. Melihat reminder bensin udah kedip-kedip, mulai panik, haha.. ayo isi bensin dulu.. 

Saya lupa kalo di terban ada pom bensin, jadinya saya malah pergi ke Sagan. Berhenti dulu di lampu merah Galeria Mall. Ngeliat iklan kuliner jogja.. Ada iga bakar dan sumsum di Kampung Arab. Langsung cek instagramnya. Dan.. OK.. perut kami berdua akhirnya jadi lapar 😂 ha ha ha.. padahal kami tadi sarapan jam9 pagi lho. Baru banget makan.. 

Okelah. Mari… tapi isi bensin dulu. Sagan cuzz.. 

Dan sampai sana.. TUTUP karena habis 😭 huaaaa… yaudah terlanjur belok kiri akhirnya puter balik di Bunderan UGM. Lurus aja ke arah timur dan kami menuju ke Gejayan. Di perjalanan sambil becanda tentang arah mata angin. Karena memang di Jogja itu selalu bilangnya ke timur – ke barat – ke utara – ke selatan.. hahaha seru kan.. alih alih turis paham, yang ada jadi bingung wkwkwkwk.. termasuk sebelah saya. Tapi Mau belajar kok.. jadi akhirnya berusaha untuk main logika.

Contohnya .. Dari Pom Bensin Sagan.. ke arah kiri ke UGM itu ke barat. Nah, karena mau ke Gejayan berarti barus puter balik, itu artinya ke arah….? “timur” yup betul! 

Setelah puter balik, abis lampu merah lurus aja ke timur. abis itu ke kiri, ke arah mana…? “utara” pinter. dan seterusnya! 👻

Tapi… begitu sampai Gejayan.. TUTUP jugak! 😭 akhirnya… kami menyerah dan udahlah! Makan dulu aja! 😂

Perjalanan ke Kampung Arab, Palagan, Yogyakarta

Menurut akun instagramnya, Kampung Arab ini terletak di Jl Palagan Tentara Pelajar No.65 Jogja. Jadi dari gejayan, lampu merah ke dua langsung ke kanan. Udah lurus aja sampai hyatt.. trus ayana.. akhirnya liat reminder bensin makin kedip-kedip trus yaudah kita tanya orang aja nanti dimana pom bensin 😂

Saat puter balik, katanya pom bensin di AM Sangaji ada. Jadinya okelah kami ke arah selatan. Dan akhirnya malah menemukan Kampung Arab duluan lho di kiri jalan (timur jalan) ha ha ha ..



KULINER DI KAMPUNG ARAB 

Baiklah! Mari Mari kita masuk, mas! Kami duduk di dekat dinding yang sederetan sama jendela paling selatan. Dan pelayan menyambut kami dengan ramah sambil memberikan 2 lembar menu dan 1 bon untuk mencatat sendiri menunya. 

Itu adalah menu makanan di Kampung Arab. Buanyaaakk banget dan harganya super miring! Agak bingung ketika sampai di sana justru malah sepi. Mungkin.. ramainya kalau malam karena saya lihat ada shisa. 

Menu makanannya ada nasi kebuli.. ada iga bakar.. sumsum dan lain-lain. Harga dimulai dari 15K.. Minuman panas ataupun dingin juga tersedia, dimulai dari harga 5K. waw!  Snack dan Dessert ada juga dimulai dari 2K! waww.. 

Untuk Sisha.. dimulai dari harga 30K untuk sisha reguler.. dan untuk Sisha Buah dimulai dari 40K. murah! muraaaaahhh! 

Sebenarnya.. Setiap jam 11-15 itu lagi ada promo berdua 50K! 2 nasi + iga bakar + sop sumsum + 2 es teh! tapi tapi tapi.. akhirnya lebih tertarik sama Iga Bakar Platter karena bisa dimakan berdua sekalian 😆 (ma aci ya mas.. yang tadinya order nasgor kambing akhirnya mengalah) 😋

Sambil nungguin makanan datang, saya foto-foto interior dalam restoran beberapa kali. Tapi.. tetap posisi duduk di kursi makan saya hahahahahaa.. mager! 

Berikut ini beberapa gambarnya.. penampakan Resto Kampung Arab:




IGA BAKAR PLATTER

Ini adalah Iga Bakar Platter! Hahahaha aslik!! jumbooo porsinya! Pantesan gak perlu nasi.. karena makan ini aja pasti kenyang.. 

Kami berdua memesan nasi. Dan setelah melihat porsi Iga Bakar ini, kami mengurungkan niat untuk memesan sop sumsum 😂 ha ha ha.. 

Nom Nom Nom! Selamat makaaaaan!! 😋

Makannya seru banget! Akhirnya kami cuci tangan dan makan dengan tangan kosong. Singkirkan sendok-garpunya. Keseruan baru dimulai ketika kami harus berjuang mematahkan Iga Bakar ini jadi beberapa bagian.. 

Lucunya lagi! Setelah kami sibuk dengan tangan kosong susah payah untuk mematahkannya, muncullaaah sebuah pisau bergerigi dari balik Iga Bakar 😅 huahahHah.. kenapa tadi pas serving enggak dibilangin sikk 😂

Akhirnya saya ambil pisaunya dan kami “gergaji” deh tulang iganya hihihi berhasil! seru banget! Sayang pas makan enggak divideoin! huhu.. 

Meski in the end tetap lebih menang pakai tangan kosong. ha ha ha.. 


Akhirnya habis jugak!! Waktunya membayar.. 

Kami pesan :

2 nasi putih

1 iga bakar platter

2 air mineral 

1 hot qahwa

semuanya habis sekitar IDR 76K saja! waw! waw! waw!! 

Gimana gimana? Jadi kepengen makan di sana juga? Kamu bisa dapetin info promo dan ngintip penampakan makanan di sana yang pasti bakalan bikin langsung lapar! Monggo silakan difollow instagramnya : @kampungarab 


Segini dulu ceritanya. Udah langsung lapar lagi! Apalagi sekarang lagi hujan.. bawaannya lapar mulu hihihi.. Makasih sudah mampir dan membaca sampai selesai y! yuk jangan ragu untuk tinggAlin komentar yah! 

Sampai ketemu di blog post selanjutnya 💕

Love and Cheers:

Sofia Dewi

INSTAGRAM | TWITTER | FACEBOOK PAGE

2 thoughts on “Seru-seruan makan Iga Bakar di Kampung Arab – Jogja

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *